Agama

Ulama dan tokoh masyarakat harus jaga kebhinekaan

4.7K
DILIHAT
/
0
SHARE
/
10:57
27 JUL 2017
Menteri Sosial (Mensos) Khofifah Indar Parawansa saat membuka acara Rapat Koordinasi dan Bimbingan Teknis Keserasian Sosial tahun 2017 di Jakarta Utara, Rabu (26/07/2017)
Editor
Dhuha Hadiansyah
Sumber
Rimanews

Rimanews - Menteri Sosial (Mensos) Khofifah Indar Parawansa mengajak tokoh agama dan tokoh budaya supaya bersinergi menyebar kesejukan dan pesan perdamaian untuk mencegah timbulnya konflik.

"Saya berharap tokoh agama, tokoh budaya, masing-masing bisa menyejukkan, mendamaikan, saling membangun bersama," ucap Khofifah saat membuka acara Rapat Koordinasi dan Bimbingan Teknis Keserasian Sosial tahun 2017 di Jakarta Utara, Rabu (26/07/2017).

Konflik yang terjadi di masyarakat saat ini, dikatakan khofifah lebih banyak disebabkan isu yang paling sensitif adalah soal agama. Apalagi, menurut Khofifah, apabila sudah viral maka sulit untuk dibendung.

"Penyebab konflik yang paling sensitif itu soal agama. kalau soal agama resonansinya bisa cepat sekali. Hari ini viral dari (media) apapun, bisa ke sana ke mari," kata Khofifah.

Dia mengakui membangun keserasian sosial masih sulit, apalagi untuk menyatukan 714 suku di Indonesia. Untuk itu, peran Bhinneka Tunggal Ika menjadi penting sebagai pemersatu bangsa.

"Dari 714 suku saya tidak tahu mewakili berapa suku, mungkin setiap suku punya tradisi yang sangat saling berbeda. Pada posisi seperti ini bagaimana perbedaan itu harus diikat dengan Pancasila," ungkap Khofifah.

Sementara itu, Direktur Perlindungan Sosial Korban Bencana Sosial Harapan Lumban Gaol mengatakan Program Keserasian Sosial (KS) merupakan upaya pemerintah untuk mencegah dan menditeksi bibit radikalisme.

"Program yang dijalankan diseluruh tanah air ini ditujukan sebagai alat deteksi dini bibit bibit konflik dan radikalisme," tegas Gaol.

Kemensos berharap masyarakat juga bisa berperan aktif dan membentengi diri dari segala upaya yang akan merusak tatanan sosial.

"Peran aktif masyarakat sangat diperlukan karena mereka sebagai ujung tombak pemerintah. Mereka kan yang mengenal lingkungannya," tambahnya.

Wadah Keserasian Sosial berupa Forum Keserasian Sosial dengan anggota tokoh masyarakat, tokoh adat, tokoh agama, tokoh perempuan, tokoh pemuda.

Terbaru
Agama
Berita Terkait
29 Januari 2019 | 18:29
Pernikahan dalam pandangan 6 agama