Peradaban & Sejarah

Laksamana Malahayati diusulkan jadi pahlawan nasional

4.4K
DILIHAT
/
0
SHARE
/
22:03
01 JUN 2017
Laksamana Malahayati
Editor
Abdullatif Assalam
Sumber
Antara

Rimanews - Kongres Wanita Indonesia (Kowani) mengusulkan pejuang perempuan asal Aceh Laksamana Malahayati sebagai calon pahlawan nasional.

"Hingga saat ini dari 169 pahlawan nasional, baru 12 diantaranya perempuan. Karena itu kami mengusulkan Laksamana Malahayati untuk mendapat penghargaan dari pemerintah sebagai pahlawan nasional," kata Ketua Umum Kowani Giwo Rubianto Wiyogo di Jakarta, Kamis (01/06/2017).

Giwo usai pembukaan Kowani Fair di gedung Smesco Jakarta mengatakan, Kowani telah melaksanakan sejumlah prosedur untuk pengusulan pahlawan nasional tersebut seperti rekomendasi-rekomendasi dan diskusi dengan sejumlah pihak serta tokoh-tokoh perempuan. 

"Hanya satu syarat lagi yang belum terpenuhi yaitu rekomendasi dari Gubernur Aceh yang merupakan daerah asal Laksamana Malahayati. Kita usahakan agar segera terpenuhi," katanya.

Menurut dia, pejuang perempuan yang bernama Keumalahayati dan merupakan keturunan Kesultanan Aceh tersebut sudah diakui dunia, maka selayaknya pemerintah memberikan penghargaan dengan gelar pahlawan nasional. 

Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa yang membuka Kowani Fair mengatakan mendorong agar Kowani segera memenuhi kelengkapan administrasi persyaratan pahlawan nasional. 

"Saya cek memang ada kebutuhan tambahan rekomendasi dari Gubernur Aceh. Mudah-mudahan besok bisa kita dapatkan karena 16 Juni akan ada rapat tim yang akan menggodog persyaratan ini dan yang memenuhi kualifikasi untuk diusulkan kepada tim dewan gelar lalu diteruskan ke presiden," ujar Khofifah. 

Laksamana Malahayati adalah seorang muslimah yang menjadi laksamana perempuan pertama di dunia berasal dari Kesultanan Aceh. 

Pada tahun 1585-1604, memegang jabatan Kepala Barisan Pengawal Istana Panglima Rahasia dan Panglima Protokol Pemerintah dari Sultan Saidil Mukammil Alauddin Riayat Syah IV.

Malahayati memimpin 2.000 orang pasukan "Inong balee"(janda-janda pahlawan yang telah syahid) berperang melawan kapal-kapal dan benteng-benteng Belanda 11 September 1599, sekaligus membunuh Cornelis de Houtman dalam pertempuran satu lawan satu di geladak kapal, dan mendapat gelar "Laksamana" untuk keberaniannya ini, sehingga ia kemudian lebih dikenal dengan nama Laksamana Malahayati.

Terbaru
Peradaban & Sejarah