Investasi

Indonesia kuat hadapi Freeport di arbitrase

5K
DILIHAT
/
0
SHARE
/
21:53
27 FEB 2017
Ilsutrasi
Reporter
Ahmad Dhani
Sumber
Antara

Rimanews - Perhimpunan Advokat Indonesia (Peradi) menilai bahwa tidak ada masalah jika PT Freeport Indonesia mengajukan arbitrase karena posisi pemerintah Indonesia kuat.

"Tidak ada masalah buat kita (Indonesia), sebab dalam aturan terdapat hal yang menjelaskan bahwa PT Freeport dan perusahaan asing lainnya harus mematuhi aturan yang berlaku di pemerintah, tidak bisa asal deal saja dengan pihak tertentu," kata Dewan Penasihat Peradi Otto Hasibuan ketika ditemui di Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Jakarta, Senin (27/2).

Peradi juga telah siap membantu pemerintah apabila memang terdapat fakta-fakta dari PT Freeport terhadap pelanggaran lingkungan hidup yang sudah disepakati dalam kontrak. Peradi meminta akses informasi dan data terkait PTFI kepada Kementerian ESDM untuk mempelajari lebih lanjut kasus dugaan pelanggaran yang dilakukan oleh PTFI.

Dugaan dari Peradi, PTFI telah melakukan pelanggaran terhadap kontrak kerja sama, khususnya berkaitan dengan lingkungan hidup. Saat ini Peradi sedang mempelajarinya dugaan pelanggaran lingkungan hidup tersebut. Selain itu dugaan lainnya adalah belum dibangunnya smelter Freeport yang terdapat di Gresik, Jawa Timur. 

"Kewajibannya belum dilaksanakan, smelter hanya 40 persen saja. Kalau dalam bahasa hukum, jika tidak melakukan kewajiban itu sudah melakukan pelanggaran," kata Otto.

Selain itu, ia menilai bahwa masyarakat Papua tidak banyak mendapatkan keuntungan dari PTFI.

"Saya kira menjadi pegawai Freeport merupakan hal yang istimewa, ternyata sama saja, gajinya juga cuma UMR, kisaran 3 jutaan, padahal kerjanya berat," kata mantan pengacara Jessica Wongso kasus pembunuhan dengan racun sianida tersebut.

Selain itu, ia juga mengatakan telah mendapatkan informasi bahwa dari sebanyak 12 ribu pegawai PTFI, hanya sebanyak 4.000 merupakan pegawai lokal, sisanya merupakan tenaga asing. 

"Pegawai lokal juga levelnya ada pada paling bawah, 8.000 di antaranya berada pada level menengah ke atas. Selain itu, uangnya juga pasti di bawa ke luar, jadi tidak menguntungkan masyarakat sekitar secara ekonomi," kata Otto.

KATA KUNCI : , , , ,
Terbaru
Investasi