Keuangan

Laba bersih Bank Mandiri naik 6,9 persen

6.3K
DILIHAT
/
0
SHARE
/
20:30
25 APR 2017
Editor
Dhuha Hardiansyah
Sumber
Antara

Rimanews - PT Bank Mandiri Tbk membukukan laba bersih sebesar Rp4,1 triliun atau naik 6,9 persen pada triwulan pertama 2017 jika dibandingkan periode sama tahun sebelumnya Rp3,8 triliun.

Direktur Utama Bank Mandiri, Kartika Wirjoatmodjo, di Jakarta, Selasa (25/04/2017), mengatakan, salah stau faktor yang mendorong laba adalah pembiayaan, itu terlihat dari pertumbuhan kredit secara tahunan sebesar 14,2 persen pada triwulan pertama 2017 menjadi sebesar Rp656,2 triliun dengan rasio NPL Gross 3,98 persen.

"Meskipun secara tahunan NPL Groos naik 80 bps, nilainya relatif membaik apabila dibandingkan posisi Desember 2016," katanya.

Di samping kenaikan kredit, ia menambahkan, peningkatan laba bersih perseroan juga ditopang pertumbuhan pendapatan bunga bersih dan premi bersih sebesar 3 persen menjadi Rp13,4 triliun, kenaikan pendapatan atas jasa sebesar 25 persen menjadi Rp13,4 triliun.

Selain itu, lanjut dia, perseroan juga melakukan efisiensi biaya operasional, hanya menjadi sebesar 3,8 persen menjadi Rp7,9 triliun serta pertumbuhan laba operasional sebelum pajak dan pencadangan sebesar 11,9 persen menjadi Rp10,8 triliun dibandingkan Maret 2016 lalu.

Ia mengemukakan bahwa total aset Bank Mandiri pada triwulan pertama 2017 ini mencapai Rp1.034,4 triliun, meningkat 14,1 persen dari akhir periode sama tahun lalu.

Sebagai bentuk dukungan Bank Mandiri terhadap program-program strategis pemerintah, Kartika Wirjoatmodjo mengatakan bahwa pihaknya telah konsisten meningkatkan pembiayaan, misalnya kredit ke sektor produktif yang tercatat tumbuh 13 persen menjadi Rp497,8 triliun.

"Dimana kredit investasi tumbuh 15 persen dan kredit modal kerja tumbuh 11,9 persen," katanya.

Hingga triwulan pertama 2017 ini, lanjut dia, Bank Mandiri telah berkomitmen memberikan pembiayaan di sektor infrastruktur sebesar Rp202,8 triliun atau tumbuh 28 persen dibandingkan periode sama tahun lalu. 

Di antaranya untuk pembiayaan jalan raya dan tol sebesar Rp19,5 triliun, transportasi sebesar Rp52,2 triliun, tenaga listrik Rp45,5 triliun, migas dan energi terbarukan sebesar Rp32,4 triliun, konstruksi sebesar Rp22,2 triliun, dan telematika Rp15,2 triliun.

Sedangkan perananan ke sektor UMKM, Wirjoatmodjo memaparkan, perseroan telah memberikan pembiayaaan sebesar Rp78,2 triliun, naik 4,8 persen secara tahunan pada periode Januari-Maret 2017.

Selain itu, lanjut dia, Bank Mandiri juga telah secara konsisten terlibat dalam penyaluran program kredit usaha rakyat (KUR) bagi UMKM dengan nilai total portofolio per akhir Maret 2017 sebesar Rp38,3 triliun kepada lebih dari 826.000 nasabah.

"Khusus pada tiga bulan pertama tahun ini, KUR yang telah dikucurkan perseroan sebesar Rp3,3 triliun atau 25,2 persen dari target Rp13 triliun sepanjang 2017," katanya.

KATA KUNCI : , ,
Terbaru
Keuangan