Asia

Kemlu: KJRI belum terima konfirmasi tiga WNI tewas di Filipina

4.4K
DILIHAT
/
0
SHARE
/
20:14
27 APR 2017
Dok. Pulau Mindanao.
Editor
Abdullatif Assalam
Sumber
Antara

Rimanews - Kementerian Luar Negeri belum menerima konfirmasi soal tiga warga negara Indonesia yang tewas dalam baku tembak antara kelompok bersenjata dan pihak keamanan di Fipilina.

"Sampai saat ini, pagi tadi, KJRI (Konsulat Jenderal Republik Indonesia) di Davao belum menerima notifikasi konsuler tentang kabar WNI yang menjadi korban," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Arrmanatha Nasir di Jakarta, hari ini.

Pihak KJRI di Davao telah berkoordinasi dengan pihak otoritas setempat dan Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) untuk mendapatkan konfirmasi identitas ketiga WNI yang disebut menjadi korban.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi juga telah berkomunikasi dengan Menlu Filipina agar KJRI di Davao dibantu untuk melakukan konfirmasi terhadap identitas korban yang disebut dan apakah benar mereka adalah WNI, kata Arrmanatha.

Sebelumnya, KJRI Davao juga memperoleh informasi dari otoritas setempat mengenai ditemukannya paspor atas nama MIS.

KJRI telah meminta konfirmasi keaslian paspor yang ditemukan oleh pihak angkatan bersenjata Filipina tersebut, namun demikian, hingga saat ini AFP belum memberikan konfirmasi apakah paspor tersebut terkait dengan 36 orang yang tewas dan di mana persisnya paspor tersebut ditemukan.

Seperti diberitakan pada Senin, pasukan keamanan Filipina mengklaim telah menewaskan sekitar 36 petempur terkait ISIS, termasuk tiga WNI dan satu warga negara Malaysia dalam serangan udara dan darat selama tiga hari di pulau selatan Mindanao tersebut.

Komandan divisi militer Brigadir Jenderal Roland Bautista kepada Reuters mengklaim telah berhasil merebut basis utama pemberontak tersebut setelah memenangi pertempuran yang berlangsung dari Jumat tersebut.

Bautista mengatakan sejumlah terduga militan dari Indonesia dan Malaysia kemungkinan bergabung dengan kelompok militer yang disebut Maute itu setelah satu paspor Indonesia ditemukan bersama sejumlah senjata dan peledak, demikian seperti dikutip Reuters.

KATA KUNCI : , , , , , ,
Terbaru
Asia