Hukum

Pemerintah harusnya menaikkan tarif izin senjata api

1.8K
DILIHAT
/
0
SHARE
/
10:40
11 JAN 2017
Dok. ilustrasi
Reporter
Sumber
Antara

Rimanews – Kenaikan tarif komponen Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) di bawah kewenangan Polri seharusnya juga berlaku pada biaya perizinan senjata api, kata seorang aktivis LSM.

"Tapi tarif layanan izin senjata api tidak berubah sejak tahun 2004. Begitu juga izin bahan peledak tidak berubah sejak 2010," kata Direktur LSM Indonesia Budget Center (IBC) Roy Salam di Jakarta, kemarin.

Pemerintah mengeluarkan PP 60 Tahun 2016 Tentang Jenis dan Tarif PNBP yang berlaku di Kepolisian dan diberlakukan sejak 6 Januari 2016. Beleid  tersebut merupakan pengganti PP Nomor 50 Tahun 2010 yang dianggap sudah tidak relevan, dan  meliputi kenaikan tarif layanan lalu lintas terutama tiga komponen utama yakni layanan STNK, TNKB dan BPKB.

Roy berpendapat, tarif perizinan senpi lebih penting untuk dinaikkan agar masyarakat tidak mudah untuk mendapatkan izin kepemilikan senjata api."Lebih krusial untuk menaikkan PNBP senpi daripada PNBP STNK," ujarnya.

Dia menjelaskan, berdasarkan PP Nomor 60 Tahun 2016 Tentang PNBP di Kepolisian ada 27 jenis PNBP Polri yakni 12 jenis di Lalu Lintas, senjata api dan peledak, surat SKCK, tujuh diklat, 2 kartu dan ijazah pengamanan, SIU operasi jasa pengamanan, pelayanan penilaian, pelayanan kesehatan, jasa pengamanan dan jasa manajemen obyek vital.

Dia menilai pemerintah tidak adil karena tidak mensosialisasikan rencana kenaikan PNBP Polri terlebih dulu jauh-jauh hari dan langsung memberlakukannya pada 6 Januari lalu.

"Harusnya Kementerian Keuangan dan Polri mensosialisasikan dulu kenaikan PNBP sebelum APBN 2017 disahkan. Saya kira ini tidak fair," katanya.

KATA KUNCI : , , , , ,
Terbaru
Hukum