Politik

Mega minta prajurit TNI tidak berpolitik

5.4K
DILIHAT
/
0
SHARE
/
19:44
21 JUL 2017
Megawati Soekarnoputri
Editor
Abdullatif Assalam
Sumber
Antara

Rimanews - Megawati Soekarnoputri meminta prajurit TNI tidak terlibat dalam dunia politik meski perlu mengetahui ilmu politik.

"Kalian boleh mempunyai pengetahuan politik, tetapi tidak boleh berpolitik. Beda lho. Jangan salah lho. Saya selalu ditanya, bolehkan militer itu berpolitik, kepolisian berpolitik. Tidak boleh," kata mantan presiden kelima itu saat memberikan pembekalan kepada 437 calon perwira TNI di aula Gatot Subroto, Cilangkap, Jakarta Timur, Jumat (21/07/2017), seperti dikutip dari Antaranews. 

Megawati menegaskan, TNI maupun kepolisian tidak boleh berpolitik karena sudah bersifat eksklusif, sudah diberi senjata oleh negara untuk menjalankan fungsi dan perannya dalam menjaga pertahanan negara.

"TNI diharuskan memiliki pengetahuan politik karena tantangan dan ancaman terhadap keutuhan NKRI saat ini bukan hanya dari luar, tetapi juga dari dalam negeri itu sendiri," katanya.

Tantangan yang kita hadapi sekarang ini tidak hanya radikalisme dan terorisme, serta potensi disintegrasi yang terus dicoba meski gagal karena solidnya TNI, tambah ketua Dewan Pengarah Unit Kerja Presiden Pembinaan Ideologi Pancasila.

Belum lagi adanya ancaman perang teknologi, perang mata uang dan perang yang menggunakan narkoba untuk melemahkan daya juang bangsa kini juga telah hadir. 

"Kita juga melihat perang ideologi masih terus terjadi untuk menggantikan Pancasila," kata Megawati. 

Dalam kesempatan itu, Megawati juga meminta TNI dan Polri untuk bekerja sama memastikan terciptanya rasa aman dan tentram di tengah-tengah masyarakat walaupun memiliki fungsi dan tugas yang berbeda. 

"Itulah sebabnya TNI baru turun ke lapangan kalau negara dalam darurat bahaya/darurat sipil. Sementara Polri sesuai perannya dalam keamanan dalam negeri. Tetapi, tentu saja tidak mungkin konsep pertahanan dan keamanan suatu negara terlepas dari politik negara, yang merupakan integrasi dari politik dalam dan luar negeri," kata Megawati.

Berdasarkan hal tersebut, maka Presiden memegang tanggung jawab tertinggi terkait Pertahanan, sehingga ditegaskan dalam konstitusi bahwa Presiden merupakan pemegang kekuasaan tertinggi atas Angkatan Darat, Angkatan Laut dan Angkatan Udara. 

"Saya juga ingin menyampaikan pesan kepada anak-anakku para Taruna dan Taruni, Calon Perwira Remaja, dimana pun kalian ditempatkan kelak. Tetaplah merawat dan menggelorakan semangat juang yang tinggi. Tanamkan dalam jiwa dan pikiranmu kesetiaan hanya kepada bangsa dan negara. Tempa dirimu, jangan lekas puas, terus belajar menggali ilmu. Tetaplah bersama rakyat, menyatulah dalam kekuatan rakyat. Di situlah sesungguhnya kekuatan kalian untuk menjadi Prajurit TNI akan kalian temukan, karena Rakyat adalah Sumbermu," ucap Megawati.

Selamat kepada Taruna dan Taruni Calon Perwira Remaja. Saya bangga kepada kalian. Anak-anakku, doaku akan menemani kalian dalam menggoreskan pengabdian kepada Rakyat, Bangsa dan Negara. Selamat Belajar. Selamat Berjuang! Kita perkuat gotong royong nasional kita untuk Indonesia raya, katanya.

KATA KUNCI : , , , ,
Politik